Mendadak Mudik

Hari selasa kemarin pulang kerja adik saya telepon dan bilang kalo bapak sakit dan minta anak-anak pulang.

Kaget. Cuma itu yang ada di kepala saya karena hari sebelumnya masih telponan sama bapak dan beliau baik-baik saja.

Rabu malam ,pulang kerja, saya,kakak laki2 saya dan adik perempuan saya pulang ke Lampung. Sampai dirumah bapak masih lemes tp sudah membaik.saya cuma bisa cuti 2 hari kamis dan jumat minggu ini karena niat cuti agak lama pas lebaran.

Malam pertama disana bapak yang gamau ditinggal sendirian maunya kelima anaknya ngumpul terus mijitin dan ngaji disamping nya baru bisa tidur 😦 duh gusti nulisnya aja saya mrebes mili 😦

Alhamdulillah semalam sudah bisa tidur nyenyak dan ga kebangun-bangun kaya kemarin-kemarin. Malam ini kami pulang ke Jakarta lagi dan kakak saya yg perempuan disuruh nginep dirumah sekeluarga dulu.alhamdulillah  kakak perempuan saya tinggal dekat rumah.dan dirumah masih ada adik bungsu 🙂

Tadinya bapak masih belum mengizinkan kami pulang malam ini sampai tadi sore selepas ashar. Kemudian keponakan saya si abang A telepon babakung nya (panggilan semua cucu kepada bapak).

abang A : “babakung udah sembuh belum”

babakung :”yaaa mendingan”

abang A : “oh gitu…obatnya diminum gak?sekarang abang sama bunda sama adek lagi jalan mau buka bersama”

babakung :”iya”

abang A :”babakung beneran udah mendingan…gapapa ya mbah ayah nya abang pulang dulu boleh ya mbah”

babakung :”iya…tapi nanti lebaran pulang ya nang”

abang A : “iya mbah insya allah nanti abang sama ayah bunda dan adek pulang kampung.makan yang banyak ya mbah diminum obatnya”

babakung :”iya”

lalu telepon ditutup dan mata bapak berkaca-kaca 😦

tapi abis itu trus kita dibolehin pulang dengan catatan mbak D tetep nginep dirumah hehehehe

btw si abang A ini umurnya baru 5 tahun lebih tapi gaya nya udah sok tua :p

semoga bapak pulih kembali sehat kembali serta bahagia selalu 🙂 we love you bapak ,always.

Advertisements

Catatan Tahun Ajaran Baru

disaat hati sedang gundah gulana masalah dana pendidikan anak :p

So Which Blessings of Your Lord Will You Deny~?

red shoes with flower

Sore ini saya turut menyimak riuh komentar para ummahat di status seorang kawan di Facebook, mbak Rika, tentang biaya masuk masing-masing sekolah dasar, terutama SD Islam yang sudah sesuai sunnah.. Ada yang komennya tentang biaya masuk bikin jawdropped alias melongo, ada yang biayanya terhitung sedang-sedang saja, ada juga yang termasuk murah banget.

Well, kita nggak tahu juga sih kenapa tiap sekolah biaya masuknya beda-beda. Mungkin ada perbedaan fasilitas, kualitas dan segmen konsumen. Orang bilang, ada rupa ada harga. Walau mungkin ada juga yang overpriced alias kemihilan. We’ll never know.

View original post 751 more words