(Berusaha) Mengurangi Kebiasaan Buruk

Saya ini tipe yang kalo disenggol dikit sama topik yang menarik bisa langsung jadi banyak cerita macem2 luber-luber saking semangat nya. Nah … gak enak nya termasuk juga kalo ada orang yang curcol tentang seseorang yang kebetulan saya kenal dan saya pun merasakan hal yang sama dengan yang lagi curcol 😦 tapi setelah ngeluarin uneg-uneg aka ngomong ngalor ngidul sama yang curcol kok seringnya abis itu nyesel karena merasa “ih ngapain sih banyak ngomong amat guehhh” teruis kadang kalo udah gitu jadi mikir pasti orang yang kita omongin juga kan punya alasan sendiri kenapa berbuat ini dan itu, menyenangkan atau tidak menyenangkan buat kita yang di sekitarnya 😦 duhhhh jadi sedih suka ngejudge tanpa memposisikan diri ada di orang tersebut.

Makanya beberapa waktu belakangan emang saya lagi ngurangin banget sebisa mungkin ga ikutan komentar sama apapun yang terjadi disekitar saya kecuali emang harus dikomentarin yah 🙂 masalah kerjaan misalnya. Tapi yang namanya kita ketemu orang setiap hari,ada di kantor lebih dari 8 jam sehari mau gak mau kan pasti banyak yang diobrolin yah huhuhuuh sering kali saya bilang “no comment” ketika sekitaran saya mulai membicarakan sesuatu yang lama-lama kok bosen dengernya itu lagi itu lagi trus kok kayaknya mulai keterlaluan tentang kejelekan si A si B dll gitu trus ditanggepin temen-temen saya jadi gak asik hehehheheh gapapa deh yaabesss daripada saya stress dan feeling guilty abis nya kan yes :p

Tapi bukan berarti saya udah ga ngomongin orang samsek yah ga mungkin sih kayaknya itu hehehhe sesimple mikir dalam hati “ih bajunya kok ga nyambung ” atau “ih kok make lipstiknya ga rapi” aja kan udah ngomongin secara ga langsung yah hihihhihi pokoknya berusaha mengurangi komentar-komentar ga penting aja soalnya takut mengotori hati dan pikiran *tsaaahhhhhh

Yah begitulah mungkin emang semakin bertambah nya usia saya juga harus disertai kedewasaan yang bertambah yaaaa 🙂 lagipula udah banyak hal yang terjadi dalam hidup saya belakangan ini mungkin emang udah waktunya belajar fokus sama hal-hal yang penting 🙂 , semoga , Aamiiiin.

p.s. Tapi kalo ngomongin drama korea , KPOP , reality show Korea , saya masih semangat banget inih (padahal kan itu ga penting) :p

*tiba2 pengen nulis blog di siang bolong saat kantor lagi sepi*

Advertisements

Journey

1441045065181
Pic taken from Line @Berdakwah

“The best security blanket a child can have is parents who respect to each other. Parents who are no longer together are not necessarily single parents. Make peace and try co – parenting. It’s all about discussing your child”s needs and want,never take away the child’s right to see the other parent. Let go of ego ,remember that your child was the result of the love you once had “

-Sarah Sechan-

Caption di atas saya dapet dari instagram salah satu temen baikku di Solo. Setelah maju mundur maju mundur tapi gak cantik kaya Syahrini Saya akhirnya memberanikan diri untuk nulis tentang ini. Karena males nulis di sosmed yang lain maka dipilihlah nulis di blog aja :p

Tentang doa dan harapan saya untuk baby S, semoga walaupun mama papa nya sudah no longer together baby S bisa tumbuh menjadi anak yang solehah,sehat,ceria,cerdas,baik hati,menyenangkan dan selalu disayang orang-orang disekitarnya.

Semoga mama papa nya baby S pun bisa selalu akur dan sependapat dalam mengarahkan baby S untuk menjadi pribadi yang baik. Semoga semakin banyak hal – hal baik yang terjadi dalam hidup kami dan keluarga besar kami semua. Dan semoga Allah selalu melindungi dan mengiringi dalam setiap episode kehidupan yang akan kami jalani , aamiiiin.

IMG-20150906-WA0006IMG-20150904-WA0046

IMG-20150903-WA0042IMG-20150905-WA0010

*pics taken when baby s and papa goes to kakek & nenek at Cilacap last week*

p.s. i hope we can hang out together as parents and daughter next time 🙂 , Insya Allah.