Belajar Hemat

boros_
source : resepmahasiswa.com

Postingan ini terinspirasi dari twitter nya Mba Ligwina Hananto dan Hamish Daud Wylie tentang #sayanguangnya.

Jadi kalo di twitter nya Mba Ligwina ngebahas tentang salah satu cara hemat dengan bawa makan siang dari rumah . Ilustrasinya di kantor saya misalnya dengan harga makanan sekitar Rp. 15.000 – Rp. 25.000 jadi kalo misalnya bawa makan siang dari rumah kan bisa hemat Rp. 300.000 – Rp. 500.000 aja gitu sebulan lumayan banget kan… Trus kalo Hamish ngasih contoh buat hemat karena #sayanguangnya dengan cara makan di warteg biar gak makan di mall melulu , trus naik gojek atau uber taxi daripada ojek dan taxi biasa.

Sebenernya sudah beberapa bulan ini saya memang selalu bawa bekal makanan ke kantor tapi buat sarapan soalnya biasanya dapet makan siang dari kantor kecuali lagi pada dinas luar kota yah dan emang sih kerasa juga hematnya cuma lhaaa kok waktu weekend itu sekali keluar rumah bisa segituan juga habisnya hahha jadi  kaya impas dong yah?sam aja dong?ga hemat dong? jawabannya GAK SAMA karena kan kita jadi cuma ngeluarin biaya 1x aja dibanding ga ngebekel jadi 2x pengeluaran kan buat makan pagi iyah buat weekend juga :p

Jadi inget kata adek saya “kalo mau hemat banget lo dirumah aja gausah keluar rumah waktu liburan sama makan yang ada di kulkas aja ” setiap kali saya ngeluh kok duit tinggal dikit abisnya cepet amat hihihi…

Trus…sejak gojek dan uber taxi mulai heits  saya jadi pelanggan setia banget kalo gojek kayaknya udah pernah bahas  (males nulis lagi ) jadi mau share pengalaman naik uber taxi beberapa minggu lalu dari stasiun Gambir mampir ke Condet trus terus ke Kelapa Dua Depok kerumah kakak saya hanya Rp.90.000 saja bandingkan dengan saya naik taxi burung biru dari Stasiun Gambir ke Condet aja bisa Rp.100.000 lebih , trus kayaknya udah lama banget ga make taxi reguler deh karena emang lebih murah dan gampang aja cuma gak enak nya  ya gitu pas ngeprint tagihan CC isinya kok isinya  taxi uber semua :p

Masalah buat saya adalah gimana caranya berhemat kuota internet tiap bulan yang bisa sampe 1 juta (kuota smartphone plus B*lt) aja cuma gara2 saya suka streaming film korea dan  ga sabar nunggu dvd bajakannya keluar 😦 masih jadi pe – er banget sini kalo masalah ini soalnya dulu kan saya pake Firs* Media yang cuma bayar 200 ribu tapi bisa streaming sepuasnya dan dapet channel korea2 di TV pula. Cuma sejak pindah rumah kontrakan (iyah disini anak kos banget ;p) gabisa aja gitu Firs* Medianya dipasang udah di survey katanya letak rumah saya sama tiang listrik kejauhan atau gimana gitu  dan melebihi batas tambahan kabel maksimal tambahanya padahal tetangga kontrakan paling depan masih bisa cuma karena letak rumah saya dipojok jadi gabisa … nyesek banget kan … adek saya jadi rajin beli dvd bajakan karena mau hemat dan hanya streaming di kantor aja (jangan ditiru) kalo saya jadinya “maksa” buat ga beli kuota pas udah abis kecuali buat smartphone hihihi efektif sih tapi hasrat buat streaming tetep gede mengingat banyaknya drama korea baru yang muncul macam The Descendant Of The Sun atau Cheese In The Trap yang lagi seru2 nya ituh 😦 gimana dong? :p

p.s. sejak cuma punya 1 sumber penghasilan saya jadi belajar banyak cara hemat dan belajar banget menghargai uang setiap rupiahnya. telat sih ya harusnya dari dulu kan manage keuangan tapi kan  better late than never gak sih *ngeles*  semoga keuangan saya selalu sehat dan rekening tabungan serta investasi menggendut aamiiiin 🙂

2 thoughts on “Belajar Hemat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s