Opini

PicsArt_04-22-04.55.09

PicsArt_04-22-04.56.59

Saya ga pernah posting masalah politik atau pilkada DKI yang masih juga “panas” sampai sampai sekarang padahal KTP saya Jakarta dan saya ikutan memilih calon gubernur DKI Jakarta tanggal 19 April 2017, kenapa? Karena saya ga ngerti politik dan gerah aja sama pemberitaan di media n sosmed yg kebanyakan provokatif atau bahkan sampe ada yang hoax dari timses masing2 paslon . Capek tau 😦 gak pada capek apa make sosmed buat bahas politik kenapa ga asik2 an aja buat lucu-lucuan bahas masa lalu sama temen2 sekolah dulu misalnya hehehe…

Tapi kemarin ada yang posting ini di timeline path saya. Ada beberapa hal yang bikin saya ga sreg .

1. Nyinyir berbau sara dengan bilang insya Allah padahal ybs non muslim.

2. Orang di foto paling  kiri depan itu yang pakai kacamata dan terlihat “cina” adalah Bang Acay , teknik metalurgi UI 1984,anggota DPR dari PAN,waktu 212 dia ada di barisan paling depan (adek saya pun punya foto nya waktu itu karena dia pun ikutan di aksi 212)  Saya tau darimana? Dia senior adek saya di teknik UI dan adek saya aktif di ILUNI UI (ikatan alumni Universitas Indonesia).

3. Itu bahkaaaaannnn acara makan2 sebelum tanggal 19 April 2017 jadi bukan acara makan2 kemenangan salah satu paslon. Ini juga saya nyuruh adek saya nanya langsung ke yang lebih tau bahkan bisa loh konfirm langsung ke Bang Acay, saya ada nomor hp nya.

Jadi gimana ga gemes yah baca komen di postingan itu  apalagi pas cari tau kebenaran nya yah jadilah saya ikutan komen di postingan tersebut hehehe…

Saya cuma ibuk2 1 anak, saya ga ngerti politik,saya bukan timses salah satu paslon manapun,saya juga ga punya banyak buat disumbang ke negara saya tapi saya cinta negara saya loh. Sedih aja ngeliat keadaan sekarang apalagi di medsos bisa musuh-musuhan cuma gara-gara saling komen dan nyinyirin politik berbau SARA mendingan nyinyirin artis ga sih ? :p

Saya jadi inget sama kata-kata gitasav di blog nya “yang mayoritas ga boleh merasa superior dan yang minoritas jangan selalu playing victim” .

Saya rindu pilkada dan pemilu yang JURDIL kalo ga salah kepanjangan nya jujur,rahasia,dan adil. Jadi milih siapa rahasia ajalah gausah kaya sekarang rame mulu di medsos yang beberapa saya temukan di timeline saya kalo jagoanya kalah nyinyir kalo menang terkesan  jumawa postinganya .

Intinya sih tulisan ini juga pengingat untuk diri saya sendiri kalo mau sebar berita atau memberikan komen harus di cek dulu kebenaranya biar hoax yang bertebaran ga bertambah banyak 🙂

Entahlah kesambet apa, saya kenapa subuh – subuh malah nulis yang sok berat tema nya  hihihi happy long weekend yaaaa !!!😍😇😘

Advertisements

Ketika Emosi

Screenshot_2017-04-18-10-45-13-1

Pernah ga sih bete banget gara – gara ada orang yang ngeselin ngomong gaenak sama kita trus bikin mendidih dan kepancing  trus jadi marah sama orang tersebut ? saya sering 😦

Tapi herannya setiap abis marah – marah saya jadi nyesel kenapa ya musti ngeladenin itu orang , coba tadi diemin aja kan hambur tenaga dan jadi bikin panas otak hikz ;(

Abis marah eh nyesel … rempong yah :p

Current Fave Kdrama : Tunnel

Tunnel_(Korean_Drama)-p1
source :asianwiki.com

Well sesungguhnya udah ada 5 draft tulisan yang pengen saya publish tapi kok masi jadi draft aja karena belum selesai ditulis alias kentang (kena tanggung) semacam banyak yang mau ditulis tapi gatau mau nulis apa *alasan*

Yaudahlah setelah liat episode 7 dan 8 dari drama Tunnel ini  saya  mutusin ngeblog tentang drakor lagi drakor lagi disela sela jam kantor mumpung boss lagi gaada dan kerjaan gaada yang urgent.

Mengutip dari asianwiki.com plot nya kira–kira begini :

In 1986, Detective Park Gwang-Ho (Choi Jin-Hyuk) desperately tries to catch a serial killer. He chases after the serial killer and goes through a tunnel. On the other side of the tunnel, Detective Park Gwang-Ho finds himself in the year 2017. The serial killer has resumed the killings that began 30 years ago. Detective Park Gwang-Ho works with Detective Kim Sun-Jae (Yoon Hyun-Min) and Professor of Criminal Psychology Shin Jae-Yi (Lee Yoo-Young) to catch the killer.

Entah emang keseringan liat drakor model kaya gini atau emang alurnya dibuat mudah ketebak , dari awal tuh saya udah macam ngerti sampe hafal dan suka bener nebak alur untuk cerita psikopat,detektif, beserta time slip nya ini *sotoy* cuma yah tetep aja penasaran bakalan gimana sih penyelesaian kasus – kasusya ? trus gimana caranya si tokoh utama balik ke jaman nya lagi?terue esensinya apa?trus kenapa tetep juga ditonton? hehehe…

kalo boleh dirangkum inilah alasan kenapa kok si Tunnel ini jadi current fave kdrama ongoing yang saya tonton (selain Tunnel saya juga lagi ngikuti Father I’ll Take care of you sama Radiant Office soalnya) :

  1. Choi Jin hyuk . Saya inget dia dlu jadi  kakaknya Kim Tan di  The Heirs si kakak ambisius yg terlihat jahat  padahal sayang banget sama adeknya cenderung dingin dan kisah cintanya sedih amat 😦 nah disini beda banget dia jadi detektif yang ceria n suka sotoy walopun tebakanya banyak benernya sih :p trus dia aktingnya entahlah bagus pokoknya di episode 8 saya ikutan nangis pas dia nangis waktu nyari istrinya n tau kenyataan bahwa …
  2. Main leads nya mukanya masih terjamah. Maksudnya gaada yang mukanya kinclong banget cantik atau ganteng banget kaya drakor – drakor sebelumnya soalnya,entahlah lagi bosen mungkin sama yang kecakepan buat saya enak diliat aja udah cukup *yaterusss* soalnya  setelah Goblin asa ga terima aja kalo ada yang cakep – cakep main drama lagi , gak kuat marathon nya soalnya hihihihi itulah kenapa saya belom tertarik liat drama Strong Woman Doo Bong Soo. Padahal adek saya udah nyuruh – nyuruh terus soalnya yang main cakep – cakep :p
  3. Chemistry n akting pemainnya. gatau yah saya ngerasa terus penasaran n ketagihan nunggu – nunggu episode terbarunya tiap minggu walopun genre kaya gini udah sering banget tapi tetep aja saya tonton . Suka aja liat kwang ho yang gaptek tapi sotoy , atau romance ala ala nya Prof Shin sama Sung Jae yg tersirat2 itu yaampun lucu amat soalnya dua – duanya dingin banget ga banyak ngomong n suka nutup telepon padahal orang yang ditelepon belom selesai ngomong tapi kliatan kalo saling care.

Udah sih itu aja , kalo alur mah udah banyak darkor semacamnya jadi kayaknya biasa aja cuma entah kenapa ini drama nagih :p

Btw… setelah Goblin saya kan nonton Tomorrow With You yah ,,, suka sih diikutin ampe abis cuma itu agak bikin depresi sepanjang nonton jadi walopun happy ending jadi gimana gitu *banyak mau* . Trus jadi keingetan kata Teh Erry bahwa gaada drama atau film yang bener – bener bagus dan sebaliknya soalnya semua apsti punya pangsa pasar sendiri . Dan itu bener banget soalnya saya juga ga punya tipe genre drama atau film yang disukai , random aja gitu liat covernya baca sinopsis klo dimenit awal males yaudah klo oke terusin hihihihi pernah juga liat yang kata hampir semua orang bagus kok saya ga suka atau orang – orang ga rekomen tapi ko saya suka banget.

Selamat hari senin dari saya yang jam 03.00 dini hari udah jalan dari rumah Lampung buat flight menuju kantor di Jakarta Pusat,sebentar lagi jam 15.30 artinya pulang kantor yayyyy !!